Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts tagged perantau

Ingin Berjalan Lagi

Ketika sedang berjalan di suatu kawasan di Goa. Kecil, kering, tandus, dan berdebu.

Antara benda best apabila kita pergi merantau, keluar, atau berjalan di tempat orang ialah perasaan kita sebagai seorang yang asing.

Kita akan rasa kita sangatlah tiada bantuan dan kekuatan. Yang ada hanyalah segalas beg. Itulah pakaian, di dalam itulah makanan, dan di situlah digalas bekal untuk hidup. Paling best lagi jika kita tak tahu di mana kita nak bermalam nanti, atau di kedai mana kita nak makan nanti.

Setiap orang mengembara tahu, bahawa tempat yang dia ada sekarang tidak kekal, dan dia akan pergi ke tempat lain pula nanti. Tanah di mana kakinya memijak, hanyalah satu persinggahan kepada destinasi yang dituju. Barangkali benar satu kata :

” Kun fi duniya ghariban”.

Read More »

Pagi Yang Gelap

Suasana pagi jalan di Haryana, India

 

Haryana, 9oC, 6:00 pagi, sebulan yang lalu.

Kami betul- betul kebingungan dan buntu jalan setelah putus akal mencari masjid.

Kami semakin resah. Waktu semakin berjalan sedangkan tempoh untuk kami melaksanakan solat Subuh sudah semakin singkat. Kami tidak henti-henti memerhatikan bangunan-bangunan di tepi jalan. Cahaya di subuh hari amat malap untuk menampakkan segala benda.

Kami hanya mampu bergerak perlahan-lahan sambil mata liar memerhatikan bangunan si sekeliling.

Akhirnya kelibat bangunan berbumbung kubah kecil muncul juga.

Fuuhh…

“Kita solat di sini saja lah”, respons seorang rakan. Kata-kata yang melegakan, mematahkan pencarian kami di pagi hari.

Keluar sahaja dari van, saya sudah mula terketar-ketar. Sungguh,suhu yang terlampau sejuk untuk kami sebagai orang Khatulistiwa ini terasa sangat menyeksakan.

Kami laju bergegas masuk kerana tak mahu ‘dihinggap’ embun pagi yang sungguh sejuk itu.

 

Suasana pagi jalan di Haryana, India

Suasana pagi, jalan di Haryana, India

 

 

Baca Seterusnyanya>>

Masjid Yang Mengecewakan

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

 

Aap ka dil…” ,sambil mengibas tangannya di hadapan hidung sedang jari satu lagi tajam menunjuk ke dada lelaki itu.

Kami semua berkesempatan untuk melawat salah sebuah masjid yang terbesar dan terbaik di India. Jama Masjid namanya.

Kami agak kepenatan sebenarnya kerana baru selesai melawat beberapa tempat yang menarik di sekitarnya. Kami singgah di situ untuk menunaikan solat Zuhur. Melihatkan menaranya sudah cukup untuk mengubat letih kami pada hari itu. Semuanya teruja.

Pembinaannya memakan masa 6 tahun  dengan tenaga kerja seramai 6000 orang. Dibina oleh Shahjahanabad, atau dikenali juga sebagai Shah Jehan, seorang pemerintah yang juga bertanggungjawab untuk membina Taj Mahal. Taj mahal juga satu hasil kerjanya yang termasuk dalam 7 Wonders of The World.

Namun ternyata, segala anggapan kami selama ini salah seusai kami tiba di perkarangan masjid itu.

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Indah masjid ini. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Baca Seterusnyanya>>

Pengembala Mencari Bahagia

istana

 

Seorang pengembala itu sudah  berjalan-jalan di padang pasir selama 40 hari. Dia mungkin sudah putus harapan dan hilang semangat. Namun akhirnya dia dapat menemui sebuah istana yang tersergam indah, nun tinggi di atas gunung. Di situlah tinggal seorang pujangga, orang yang dicarinya. Perjalanannya  yang jauh itu hanya mencari satu rahsia: “Rahsia Kegembiraan Hidup”.

“Wahai sang pujangga, bagaimanakah jika saya mahukan kehidupan saya penuh dengan kegembiraan?” soalnya dengan penuh harapan.

“Sebelum itu, bolehkah untuk aku juga menyuruh engkau melakukan sesuatu?” tanya sang pujangga sambil memberikan satu sudu besi. Di atasnya hanya terisi setitik minyak.

“Dengan sudu ini di mulutmu, lihatlah segala kemewahan dan kebesaran istana aku ini. Nikmatilah segala apa yang ada di dalamnya. Pergilah di dalam istana ini ke mana sahaja engkau suka. Cuma satu syarat aku berikan, jangan biarkan minyak ini tumpah apabila kau datang berjumpaku nanti”.

Dia bergegas keluar untuk menyaksikan segala apa yang ada di istana tersebut. Kemudian, dia datang kembali. Dengan muka yang tercungap-cungap, dia bertemu pujangga.

Si pujangga tersebut tersenyum melihat minyak yang masih elok di atas sudu, lantas bertanya.

 

Baca Seterusnyanya>>

Azan Yang Dirindui

Adhan

Petang senja itu, matahari mula terbenam menandakan malam ingin datang menjenguk. Saya memerhati alam sekeliling yang mulai malap, kelam menggelap menanti Maghrib. Dijenguk tanya rasa hati, seperti ada sesuatu yang kurang pada alam di petang itu. Saya mula merasakan ada sesuatu yang penting seperti ketinggalan pada senja itu.

Ya!

Petang itu berlalu sepi lagi tanpa saya mendengar bunyi azan!

Alangkah sunyinya penghabisan hari itu tanpa di dengari azan yang beralun.

Baca Seterusnyanya>>

Dan Mengembaralah!

senja

 

Seorang anak dari keluarga yang miskin bertanya dengan penuh rasa ingin tahu kepada ayahnya, “Bolehkah saya mengembara, ayah?”

“Orang dari serata dunia telah datang ke tempat kita ini anakku,” kata bapanya.

“Mereka datang mencari perkara baru, tetapi apabila mereka pulang, mereka adalah sama seperti mula-mula datang dahulu.”

“Mereka mungkin mempunyai rambut perang, kulit cerah kekuningan, tetapi mereka adalah sama juga seperti orang yang tinggal disini. Orang-orang itu, jika mereka lihat tanah kita, mereka akan ingin untuk tinggal disini selamanya. Mengapa kamu pula ingin ke tempat mereka?”

“Tetapi saya sangat teringin untuk menjejakkan kaki ke tanah  mereka,” bantah si anak itu.

“Orang-orang yang datang kesini, mereka mempunyai banyak duit untuk dibelanjakan wahai anakku, kerana itulah mereka boleh mengembara,” balas ayahnya.

“Diantara kita, hanya pengembala kambing yang akan mengembara ke negeri orang,” sambung sambil terharu dengan kehendak anaknya.

“Kalau begitu, biarlah saya menjadi pengembala kambing!”

 

Baca Seterusnyanya>>