Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts tagged india

Setengah Jalan

Inilah rupanya 'tanda' itu...

Ketika itu kami sedang berjalan meniti batu-batan yang berselerakan. Gerak kami perlahan memilih tapak untuk meletakkan kaki di tanah. Tersilap langkah tergelincirlah bahananya. Kami sudah sampai di pertengahan jalan. “Tidak jauh lagi sebenarnya air terjun tu”, kata salah seorang daripada kami yang pernah datang sebelum ini. Tiba- tiba saya teringat akan sesuatu. Saya tertinggal beg! Ia masih berada di kaki bukit seingat saya. Panik. “Kita berpecah di sini, kamu semua teruskan dahulu perjalanan. Saya pergi turun dan akan cuba kembali secepat mungkin”, saya bertekad. “Tetapi jangan lupa tinggalkan tanda, aku pun tidak biasa sangat dengan tempat ni, takut tersesat!”, saya menjerit sambil laju menuruni lurah. Read More »

Masjid Yang Mengecewakan

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

 

Aap ka dil…” ,sambil mengibas tangannya di hadapan hidung sedang jari satu lagi tajam menunjuk ke dada lelaki itu.

Kami semua berkesempatan untuk melawat salah sebuah masjid yang terbesar dan terbaik di India. Jama Masjid namanya.

Kami agak kepenatan sebenarnya kerana baru selesai melawat beberapa tempat yang menarik di sekitarnya. Kami singgah di situ untuk menunaikan solat Zuhur. Melihatkan menaranya sudah cukup untuk mengubat letih kami pada hari itu. Semuanya teruja.

Pembinaannya memakan masa 6 tahun  dengan tenaga kerja seramai 6000 orang. Dibina oleh Shahjahanabad, atau dikenali juga sebagai Shah Jehan, seorang pemerintah yang juga bertanggungjawab untuk membina Taj Mahal. Taj mahal juga satu hasil kerjanya yang termasuk dalam 7 Wonders of The World.

Namun ternyata, segala anggapan kami selama ini salah seusai kami tiba di perkarangan masjid itu.

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Indah masjid ini. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Baca Seterusnyanya>>

Sesejuk Salju, Nikmat Itu!

snow

snow

“Macam mana keadaan di sana, okey tak?”, saya bertanya dengan penuh rasa ingin tahu.

Sudah lama benar rasanya saya tidak berjumpa dengan kawan lama itu. Sekarang dia sudah berada di Republic Czech. Menyambung pelajaran dalam bidang perubatan juga di sana.

Sekarang musim sejuk katanya. Salji turun mencurah-curah. Suhu pula boleh mencecah sehingga -15oC di bawah paras beku.

Sebut tentang salji, saya mula terasa teruja. Sudah lama benar dalam hidup saya berangan untuk merasa sejuknya salji. Putih warnanya,  sejuk rasanya, putih bersih serinya. Seakan-akan menggambarkan sucinya ‘fitrah’ yang turun dari langit. Namun jangkaan saya nyata meleset. Jawapan darinya tidak menunjukkan kegembiraan yang saya idamkan.

“Entahlah, aku pun tak tahu nak cakap macam mana. Salji ni mula-mula je rasa best, lepas tu makin seksa ada lah”, jawabnya spontan.

Saya hanya dia menunggu dia berbicara.

“Semakin lama kau akan rasa semuanya susah. Hendak berjalan terpaksa menutup semua badan, kulit pula terasa sangat kering”, sambungnya menghabiskan ayat.

 

Baca Seterusnyanya>>

Tempat Ini Mengajarku

India1_0

India1_0

 

Saya teringat kembali peristiwa semasa sebelum saya berangkat ke India dahulu. Waktu itu saya sedang melawat salah seorang dari sanak saudara yang terdekat, untuk berjumpa bertemu mata sebelum berangkat belajar.

“Alhamdulillah dapat belajar di luar negara, tapi di mana?”, tanya salah seorang dari mereka sambil menuang air.

“India.”

Jawab saya ringkas dan muka yang bersahaja.

“Okeylah tu pergi untuk belajar. Tapi kalau mak cik diberi peluang, makcik tak naklah pergi ke India tu.

Negaranya kotor, orangnya busuk, rakyatnya miskin. Tak sanggup mak cik nak menahannya”, katanya sambil menggelengkan kepalanya tanda betul-betul tidak mahu.

Saya tersentak dan sedikit kaku. Tidak tahu apa yang harus diperkatakan.

Saya hanya mampu tersenyum dan diam membisu.

Baca Seterusnyanya>>

Mencabar Bahasa

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

 

“Is it done?”, saya bertanya sambil mengangkat ibu jari tanda urusan sudah selesai. Namun jurujual itu masih terpinga-pinga.

Saya bertanya sekali lagi dengan nada yang lebih tegas dan cepat, “Is it done, sir?”. Jurujual itu masih terpinga-pinga dan tertanya-tanya. Saya cuba memberikan tanda isyarat pula, mengangkat ibu jari dan menunjukkan kepadanya sebagai tanda urusan sudah beres. Saya menanti dengan diam dan tiba-tiba dia bersuara, “Which language you are using sir? Oh, english? Okay, it is done.”

Saya bertambah hairan dengan masyarakat disini. Bukankah saya sudah bertanya dengan bahasa Inggeris diawal perbualan tadi. Masakan dia tidak tahu dengan bahasa apa saya bercakap. Dia bercakap dalam bahasa Inggeris tapi masih bertanya saya bercakap dalam bahasa apa. Saya hairan dan tertanya-tanya. Namun, urusan saya masih banyak, lalu saya tinggalkan dia dengan tergesa-gesa.

Baca Seterusnyanya>>