Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Tersalah Sangka

orang tua

 

Apabila ternampak seorang lelaki tua itu sedang berjalan ke masjid, hatinya mula berbisik:

“Aku kenal benar dengan si tua ini. Zaman muda-mudinya penuh dengan maksiat dan hidupnya hanya mengelilingi wanita, hanya sekarang dia mahu insaf?”

Apabila dia ternampak pula seorang sang kaya memberhentikan kereta di tepi jalan, dia mula berfikir:

“Berlagaknya orang ini, berpura-pura menghulurkan sedekah kepada pengemis jalanan. Padahal dia ingin menunjuk-nunjuk keretanya yang mewah!”

Ada sahaja benda yang tidak kena dengan kata hatinya.

Melihat pula seorang pengemis sedang meminta-minta di tepi jalan, dia mula berkata lagi:

“Badan masih segar, masih mampu buat kerja, tapi asyik harapkan orang sahaja. Pemalas!”

 

Baca Seterusnyanya>>

Habituation of Dosa

snail460x

Siput. Simbol kepada habituation. Namun, apa pula kaitannya dengan kita?

“Ayah, esok hujung minggu. Amir belum pernah lagi tengok cerita kat panggung wayang. Boleh tak kita pergi sekali?”, seorang anak yang baru berumur 10 tahun memberi cadangan.

“Amir nak tengok cerita Transformers dan Spider Man, tadi Amir nampak iklan kat TV”, rayu anaknya yang bongsu itu, memujuk hati bapa.

“Amir, kanak-kanak tak boleh masuk panggung wayang lagi, hanya orang dewasa yang boleh masuk pawagam”, bantah ibunya dengan nada menasihati.

“Tapi Amir nak tengok sekali ni je, Amir dah bosan tengok cerita kat TV yang kecil tu”, anaknya membantah, cuba meluahkan perasaan.

Ayah dan ibunnya saling memandang, hairan dengan perangai anak bongsunya yang sudah pandai meminta benda yang tidak padan dengan umurnya.

 

Baca Seterusnyanya>>

Buku Saya Dirampas

meniru

Pensyarah itu tiba-tiba datang kearah saya dan berkata dengan tegas, “Berikan kepada saya buku tadi.”

“Awak menulis sesuatu dalam buku tadi kan?”, tanya beliau dengan dengan terang dan ringkas.

Saya hanya mengiyakan dan terus menyerahkan buku tersebut kepadanya. Saya berasa sungguh hairan, bagaimana dia dapat tahu saya sedang membuat sesuatu yang lain semasa dia sedang memberi syarahan.

Rupanya sudah lama dia perhatikan saya di dalam kelas. Pergerakan beliau yang kesana dan kemari membuatkan saya tidak perasan yang beliau sebenarnya sudah melihat saya dari jauh.

Seusai kelas selesai, saya ingin meminta kembali buku tersebut. Buku saya dirampas kerana saya menulis sesuatu pada buku Physiologi sedangkan beliau sedang mengajar Anatomy.

 

Baca Seterusnyanya>>

Mencabar Bahasa

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

 

“Is it done?”, saya bertanya sambil mengangkat ibu jari tanda urusan sudah selesai. Namun jurujual itu masih terpinga-pinga.

Saya bertanya sekali lagi dengan nada yang lebih tegas dan cepat, “Is it done, sir?”. Jurujual itu masih terpinga-pinga dan tertanya-tanya. Saya cuba memberikan tanda isyarat pula, mengangkat ibu jari dan menunjukkan kepadanya sebagai tanda urusan sudah beres. Saya menanti dengan diam dan tiba-tiba dia bersuara, “Which language you are using sir? Oh, english? Okay, it is done.”

Saya bertambah hairan dengan masyarakat disini. Bukankah saya sudah bertanya dengan bahasa Inggeris diawal perbualan tadi. Masakan dia tidak tahu dengan bahasa apa saya bercakap. Dia bercakap dalam bahasa Inggeris tapi masih bertanya saya bercakap dalam bahasa apa. Saya hairan dan tertanya-tanya. Namun, urusan saya masih banyak, lalu saya tinggalkan dia dengan tergesa-gesa.

Baca Seterusnyanya>>

Peperiksaan Itu Menyekatku

Peperiksaan hanya sementara, tapi tekanannya cukup terasa

 

Peperiksaan hanya sementara, tapi tekanannya cukup terasa

 

“Aku ingat nak pergi jalan-jalan lepas exam ni, pergi melancong jauh-jauh”, kata seorang sahabat dengan bersungguh sungguh.

“Memang enjoy la aku lepas ni, sudah banyak rancangan yang nak buat lepas exam ni nanti”, kata seorang lagi dengan muka yang ceria sambil menggaru dagunya.

Saya juga dapat merasakan yang demikian. Semakin tidak sabar, ternanti-nanti dan mahu semuanya berlalu pantas.

Baca Seterusnyanya>>

Sedekah Kepada Orang Bohong

pakcik

 

Selalu orang ragu dan bertanya kepada diri sendiri,

“Adakah aku mendapat pahala jika aku bersedekah kepada orang yang bohong?”

Mungkin ada satu orang yang datang kepada kita dengan  muka kesian dan kata, “Tolong saya, sudah tiga hari saya tak makan.” Dengan rela hati, kita menghulurkan sedekah. Tahu-tahu, budak itu tadi memang sudah kenyang tetapi hanya berlakon di hadapan kita. Sudah tentu perasaan kita geram bukan? Rasa tertipu, rasa dipermainkan, rasa marah, dan rasa ingin menarik kembali sedekah kita tadi. Itu perasaan normal seorang manusia.

Namun nanti dahulu, adakah semuanya menjadi sia-sia seperti tanggapan kita tadi. Tonton video di atas sekejap untuk penjelasan. Sekejap sahaja, tak lama pun.

Jika mengikut hadis seperti yang dibacakan di sini, kita tetap mendapat pahala kerana sedekah kita kena pada orang yang betul, tempat yang betul, akan tetapi dia pula yang tipu kita. Maka, dosa bohong itu berbalik kepada dia kembali, sedangkan kita, mendapat pahala atas kebajikan yang kita lakukan.

Maka selepas ini, tidak perlulah kita risau dan bimbang lagi jika kita terasa seperti di tipu atau tertipu kerana kita tetap mendapat bahagian pahala berdasarkan amal baik yang kita lakukan.

Artikel ini ditulis atas kesinambungan artikel saya yang terdahulu. Dijemput baca artikel tersebut. Siapakah Si Tua Itu?

Siapakah Si Tua Itu?

Anda sangka si tua ini siapa?

Anda sangka si tua ini siapa?

 

Seorang pengemis datang dengan langkah yang perlahan-lahan ke dalam sebuah restoran yang mewah. Lampunya yang menyinar, hawa yang sejuk dan haruman yang segar menghiasi restoran itu.

Masuklah sang tua tadi ke dalam restoran dalam keadaan janggal dengan kelibat orang semuanya berada.

“Teruknya lelaki tu, badannya dah la busuk, kotor pulak tu, ada hati dia nak masuk dalam kedai yang hebat macam ni?”, rungut seorang lelaki yang berkot putih.

“Kalau dah diri tu teruk, sedarlah sikit. Bukan taraf kau nak masuk ke tempat suci macam ni!” , herdik seorang lagi wanita dengan nada yang keras. Mimik mukanya penuh kebencian.

“Pakcik, pakcik dah mandi belum?” sapa seorang anak kecil sambil menekap tangannya ke hidung. Budak itu tergelak kecil dan terus berlari mendapatkan ayahnya.

Semua paluan herdikan itu hanya ditelan dengan pahit oleh sang pengemis tua itu. Langkahnya menjadi semakin deras meluru ke meja belakang. Dia keluar dengan tergesa-gesa setelah mendapat sedikit wang dan makanan.

Jangan Berhenti Lagi,Baca Selanjutnya>>