Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Mengimbau Bintang

Tengah malam di banjaran Himalaya; ketika memberhentikan kereta di tempat yang saya sendiri tidak tahu di mana letaknya.

Tengah malam di banjaran Himalaya; ketika memberhentikan kereta di tempat yang saya sendiri tidak tahu di mana letaknya.

Apabila kita melihat bintang, sebenarnya kita sedang meneropong masa lalu kita…

Petang itu suasana agak sesak. Semua orang rimas dan gundah gulana. Air mula naik dari sekitar kawasan hotel yang kami diami itu. Dari kiri jalan sudah tertutup terus, dan dari kanan pula sudah timbul sisa-sisa sampah dan selipar; semuanya terapung. Kami mulai panik. Tidak tahu apa yang perlu dibuat.

Hotel pula sudah terputus bekalan elektrik. ‘Generator’ elektrik yang ada mungkin hanya dapat bertahan sedikit waktu sahaja. Talian telefon sudah terputus dari semalam lagi; internet apatah lagi. Air bersih pula makin lama makin perlahan. Bekalan makanan yang ada pada masa itu hanyalah biskut keras dan roti kering. Sungguh, kami buntu! Kami ibarat tikus dalam sangkar yang mulai tenggelam; mencari lubang udara untuk terus bernafas.

Saya masih ingat lagi petang itu, kami semua sepakat untuk menyewa kereta dan keluar dari ‘pulau terkepung’ itu. Lapangan terbang yang terdekat hanyalah 20km dari hotel tersebut, tetapi kerana satu-satunya jalan untuk kesana sudah dinaiki air, kami terpaksa ke airport yang kedua terdekat untuk keluar dari tempat tersebut.

Tetapi masalahnya, airport kedua yang terdekat itu letaknya 400km dari tempat kami! Tidaklah terlalu dekat seperti yang disangka sebenarnya. Tapi apakan daya, hanya itulah satu-satunya pilihan yang ada. Jika tidak, kami tidak dapat menjangkakan keaadaan yang akan terjadi jika air semakin hari semakin naik ‘memulaukan’ kawasan hotel tersebut. Itulah keputusan kami untuk keluar dari Srinagar dan pergi ke lapangan terbang Leh.

Maka bermulalah perjalanan tersebut, dari pukul 6:00 petang kami mula bergerak. Kami memilih antara dua pilihan, tunggu sahaja di situ dengan berharap air tidak akan naik lagi; atau menempuh perjalanan yang jauh dan berisiko tetapi keluar dari kawasan banjir. Kami semua bertawakkal, memilih untuk berjalan jauh asalkan dapat keluar.

Perjalanan itu amat panjang. Nasib saya berada di tempat duduk depan pada waktu. Saya tidak dapat tidur kerana melihatkan keadaan jalan. Kereta meluncur pada jalan tanah yang hanya cukup-cukup muat empat tayarnya, ditambah pula dengan jalan di lereng bukit yang mana satu meter dari sisi kereta ialah gaung dari sisi bukit yang tingginya beribu-ribu kaki! “Ini kalau jatuh, memang habislah kami semua”, bisik hati kecil saya pada masa itu.

Memang saya tidak dapat melelapkan mata pada malam itu, meskipun jam sudah menunjukkan lewat di waktu malam. Saya bimbang sebenarnya. Bimbang jika pemandu kereta tersebut tertidur, tidak dapat saya bayangkan…

Sebuah tempat di Banjaran Himalaya. Malam itu bulan terang mengambang. Perjalanan kami dipayungi oleh cahaya bulan yang terang, dihiasi pula dengan titip-titip putih salji yang menyelimuti puncak-puncak gunung. Langit pada malam itu sangat biru, seakan-akan sangat dekat jarak kami dengan awan. Bintang pula kelihatan amat jelas berkerdipan.

Alhamdulillah akhirmya, perjalanan itu berakhir. 15 jam menempuh gunung dan ganang, kami akhirnya sampai di lapangan terbang Leh.

(Bersambung…)

***************************************

Hati saya mula tersentuh apabila melihat semula gambar-gambar lama, menatap semula ‘bintang-bintang’ lalu.

Itu cerita pengalaman saya. Untuk anda pula, cuba anda imbas kembali kenangan pahit masa lampau.

Failed exam.
Dibuang sekolah.
Dipecat kerja.
Dilucutkan jawatan.
Perniagaan rugi besar.

Dan bermacam lagi ujian dan musibah.

Disaat kita sedang berada kesusahan tersebut, tidak henti-henti hati kita berdoa bukan?

“Ya Allah, keluarkanlah aku dari bala dan malapetaka ini! Tolonglah aku ya Allah. Kali ini saja ya Allah”

Tetapi entah berapa banyak sudah kesusahan demi kesusahan yang kita harungi, di mana kita pada saat ini sudahpun keluar dari kesusahan tersebut. Ataupun mungkin kita sudah lupa doa kita saat kita berada dalam keadaan yang amat genting itu.

Ada satu cara untuk kita bersyukur. Iaitu bersyukur dengan kesusahan yang sudahpun kita keluar darinya. Di saat kita ditimpa masalah, kita selalu bertanya bukan, “Kenapalah semua ini kena pada aku? Kenapa aku diuji sebegini rupa?!”

Tetapi itulah sebenarnya cara yang diberikan Tuhan untuk kita mensyukuri nikmatnya dapat keluar dari musibah sesudah itu.

Ingat! Orang yang tidak pernah terkena panas terik tidak akan tahu betapa nikmatnya berteduh.

 

 

Comments

comments

Tuliskan sedikit komen, mungkin?