Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts in category Pengalamanku

Ingin Berjalan Lagi

Ketika sedang berjalan di suatu kawasan di Goa. Kecil, kering, tandus, dan berdebu.

Antara benda best apabila kita pergi merantau, keluar, atau berjalan di tempat orang ialah perasaan kita sebagai seorang yang asing.

Kita akan rasa kita sangatlah tiada bantuan dan kekuatan. Yang ada hanyalah segalas beg. Itulah pakaian, di dalam itulah makanan, dan di situlah digalas bekal untuk hidup. Paling best lagi jika kita tak tahu di mana kita nak bermalam nanti, atau di kedai mana kita nak makan nanti.

Setiap orang mengembara tahu, bahawa tempat yang dia ada sekarang tidak kekal, dan dia akan pergi ke tempat lain pula nanti. Tanah di mana kakinya memijak, hanyalah satu persinggahan kepada destinasi yang dituju. Barangkali benar satu kata :

” Kun fi duniya ghariban”.

Read More »

Kertas Ujian

ExamPaper

 

 

Anda sedang berada dalam dewan peperiksaan. Sewaktu itu ialah Peperiksaan Tahun Akhir. Peperiksaan yang akan memberikan kata putus sama ada anda lulus ataupun gagal untuk tahun itu. Suasana sangat hening dan sunyi. Tidak ada satu bunyi pun melainkan bunyi kipas yang sedang berpusing. Guru mula mengedarkan kertas soalan.

“ Sekarang tepat pukul 8:00 pagi, peperiksaan akan bermula. Dan… Kamu boleh mula menjawab sekarang!”, tegas pengawas peperiksaan. Suasana bising sesaat dengan bunyi selakan kertas soalan.

Anda membuka kertas soalan tersebut dan alangkah terkejutnya, kertas itu kosong! Tiada tulisan. Tidak berisi apa-apa.

“Cikgu, boleh tukar kertas soalan tak? Kertas ini kosong”, anda cuba meminta.

Dengan tegasnya dia menjawab, “Saya tidak kisah kertas itu kosong atau bertulis! Yang penting kertas itu ada di hadapan kamu, jawab sahaja apa yang patut!”

Lalu saya ingin bertanya, apakah perasaan anda ketika itu? Terkaku, terkelu, dan terpaku bukan?

Read More »

Masihkah Tuanku Ingat?

Semasa menerima sijil daripada DYMM Sultan Kelantan

Pada hari itu semua orang gembira dan teruja.

“Sultan akan datang ke majlis kita!”
“Kita akan berpeluang bertemu mata dengan sultan”.
Riang gembira rakan-rakan pada waktu itu masih lagi terngiang-ngiang.

Saya sendiri tidak kurang juga cerianya. Manakan tidak, dapat bersalaman dan menerima sijil dari sultan negeri ini sendiri. Ia adalah satu penghargaan dan penghormatan yang amat besar bagi saya.

Sudah menjadi kebiasaan untuk Majlis Graduasi bagi para pelajar Tingkatan 3 itu dirasmikan oleh DYMM Tengku Muhammad Faris Petra sendiri, yang sebenarnya pemangku sultan pada ketika itu. Menggantikan ayahandanya yang sedang gering.

Read More »

Mengimbau Bintang

Tengah malam di banjaran Himalaya; ketika memberhentikan kereta di tempat yang saya sendiri tidak tahu di mana letaknya.
Tengah malam di banjaran Himalaya; ketika memberhentikan kereta di tempat yang saya sendiri tidak tahu di mana letaknya.

Tengah malam di banjaran Himalaya; ketika memberhentikan kereta di tempat yang saya sendiri tidak tahu di mana letaknya.

Apabila kita melihat bintang, sebenarnya kita sedang meneropong masa lalu kita…

Petang itu suasana agak sesak. Semua orang rimas dan gundah gulana. Air mula naik dari sekitar kawasan hotel yang kami diami itu. Dari kiri jalan sudah tertutup terus, dan dari kanan pula sudah timbul sisa-sisa sampah dan selipar; semuanya terapung. Kami mulai panik. Tidak tahu apa yang perlu dibuat.

Hotel pula sudah terputus bekalan elektrik. ‘Generator’ elektrik yang ada mungkin hanya dapat bertahan sedikit waktu sahaja. Talian telefon sudah terputus dari semalam lagi; internet apatah lagi. Air bersih pula makin lama makin perlahan. Bekalan makanan yang ada pada masa itu hanyalah biskut keras dan roti kering. Sungguh, kami buntu! Kami ibarat tikus dalam sangkar yang mulai tenggelam; mencari lubang udara untuk terus bernafas.

Saya masih ingat lagi petang itu, kami semua sepakat untuk menyewa kereta dan keluar dari ‘pulau terkepung’ itu. Lapangan terbang yang terdekat hanyalah 20km dari hotel tersebut, tetapi kerana satu-satunya jalan untuk kesana sudah dinaiki air, kami terpaksa ke airport yang kedua terdekat untuk keluar dari tempat tersebut.

Read More »

Setengah Jalan

Inilah rupanya 'tanda' itu...

Ketika itu kami sedang berjalan meniti batu-batan yang berselerakan. Gerak kami perlahan memilih tapak untuk meletakkan kaki di tanah. Tersilap langkah tergelincirlah bahananya. Kami sudah sampai di pertengahan jalan. “Tidak jauh lagi sebenarnya air terjun tu”, kata salah seorang daripada kami yang pernah datang sebelum ini. Tiba- tiba saya teringat akan sesuatu. Saya tertinggal beg! Ia masih berada di kaki bukit seingat saya. Panik. “Kita berpecah di sini, kamu semua teruskan dahulu perjalanan. Saya pergi turun dan akan cuba kembali secepat mungkin”, saya bertekad. “Tetapi jangan lupa tinggalkan tanda, aku pun tidak biasa sangat dengan tempat ni, takut tersesat!”, saya menjerit sambil laju menuruni lurah. Read More »

Dah Sunat Ke Belum?

Maafkan, aku tidak semesra ini denganmu anakku!

 

Maafkan, aku tidak semesra ini denganmu anakku!

 

 

Ada satu pengalaman yang hendak dikongsi, perasaan berbaur kesian dan tidak sangka begitu tersalah kita dalam bab yang sudah dimudahkan dan diluaskan syara’.

*************************

Selesai mengambil wudhu’ saya terus bergegas ke dalam masjid ingin mendirikan solat jemaah kerana imam telah lama memulakannya. Beberapa orang budak sedang bermain di belakang saf lelaki, sambil mencuit kawannya dan tergelak kecil. Jarak mereka tidak hanya berbeza satu saf dari saf yang lelaki yang terakhir.

Datang seorang lelaki yang agak gempal dalam nada agak tegas, “Ini dah bersunat belum ni? Kalau belum pergi duduk belakang. Tangannya yang lebar itu memegang kemas kedua-dua bahu budak kecil yang kurang semeter tinggi itu. Agak kesian melihatkan anak-anak kecil yang baru hendak berjinak dengan  masjid dilayan begitu.

Diangkatnya budak itu sehingga separuh berjinjing dan dibawa ke belakang dan disandarkan ke sliding door.

“Ha, kamu ni sorang lagi, dah bersunat belum?” budak itu menggeleng kepala sambil menunjukkan muka yang takut. “Kalau tak sunat lagi, pergi la duduk belakang sikit!”, sergahnya dengan suara yang keras.

Jangan Berhenti Lagi,Baca Selanjutnya>>