Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts in category HAMKA

Yang Baik Pada Budi

Semoga menjadi pedoman dalam masa sulit atau senang

Ramai orang yang mengenal HAMKA pada novel atau cerita-cerita beliau yang popular seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck mesti tidak akan menyangka bahawa sosok badan ini juga ada karya lain yang beliau hasilkan.

Jika sekarang, seorang penulis novel kekal mesti akan dikenali sebagai seorang penulis novel juga hingga ke akhir hayatnya. Tetapi tidak bagi Ulama Nusantara ini. Karya beliau bukan satu, malah berpuluh puluh. Dan ianya juga bukan pada satu bidang sahaja, malah berbagai bidang.

Beliaulah yang menulis Tafsir Al-Azhar, beliaulah yang menulis tentang Sejarah Umat Islam, beliaulah yang menulis tentang Tasauf, Falsafah, malah berjaya menulis novel yang masih popular hingga ke hari ini.

Read More »

Antara Deli dan Kapal Van Der Wijck

hamka

 

Sebenarnya saya tidak sangka, seorang yang bergelar ulama di nusantara ini boleh menulis buku-buku seperti ini dengan baik dan sarat dengan makna. Siapa yang tidak kenal dengan Hamka bukan? Seorang ulama agung yang sempat meninggalkan karya-karya agung seperti Tafsir al-Azhar, dapat juga mengarang buku yang berkisahkan cinta dan kehidupan: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (TKVDW) & Merantau Ke Deli (MKD)

Setelah saya teliti dan menghabiskan dua karya berikut, ada banyak mesej yang ingin disampaikan kepada kita, dan setiap orang yang membacanya juga pasti tahu. Tetapi ada sesuatu yang sama antara kedua-dua buku ini. Saya menjumpainya pun hanya setelah lama meneliti dua karya ini.

Read More »