Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts in category Fikir Fikir

Kita Membaca Kerana Apa?

Anugerah Buku Tahunan saya dari Goodreads :-)

Tahun 2016 bakal melabuhkan tirai tidak lama lagi. Kurang lebih 13 hari lagi, akan muncul pula tahun baru 2017.

Orang yang tahu menghargai masa akan sibuk menghitung-hitung sudah berapa banyak buku yang dia baca, juga sudah sebanyak mana dia faham dan bertambah ilmunya.

Lebih beruntung lagi, kalau dia hitung; adakah hari ini lebih baik dari yang semalam. Atau jika lebih berani, cuba katakan adakah tahun hadapan akan menjanjikan yang lebih baik dari tahun ini.

Saya kongsikan kepada anda semua, koleksi buku yang sudah sempat saya habiskan sepanjang tahun ini :

Read More »

Sesejuk Salju, Nikmat Itu!

snow

snow

“Macam mana keadaan di sana, okey tak?”, saya bertanya dengan penuh rasa ingin tahu.

Sudah lama benar rasanya saya tidak berjumpa dengan kawan lama itu. Sekarang dia sudah berada di Republic Czech. Menyambung pelajaran dalam bidang perubatan juga di sana.

Sekarang musim sejuk katanya. Salji turun mencurah-curah. Suhu pula boleh mencecah sehingga -15oC di bawah paras beku.

Sebut tentang salji, saya mula terasa teruja. Sudah lama benar dalam hidup saya berangan untuk merasa sejuknya salji. Putih warnanya,  sejuk rasanya, putih bersih serinya. Seakan-akan menggambarkan sucinya ‘fitrah’ yang turun dari langit. Namun jangkaan saya nyata meleset. Jawapan darinya tidak menunjukkan kegembiraan yang saya idamkan.

“Entahlah, aku pun tak tahu nak cakap macam mana. Salji ni mula-mula je rasa best, lepas tu makin seksa ada lah”, jawabnya spontan.

Saya hanya dia menunggu dia berbicara.

“Semakin lama kau akan rasa semuanya susah. Hendak berjalan terpaksa menutup semua badan, kulit pula terasa sangat kering”, sambungnya menghabiskan ayat.

 

Baca Seterusnyanya>>

Jalan Kehidupan

new-life

 

Saban hari yang semakin berlalu, membuatkan saya selalu terasa terfikir tentang nasib hari yang mendatang. Waktu yang berputar semakin laju meredah hambatan masa yang saya ada. Hari-hari dalam hidup saya terasa begitu pantas dan masa yang ada semakin tidak mencukupi. Saya tidak tahu apa yang akan berlaku, dan ini membuatkan saya selalu berfikir tentang kehidupan.

Tentang kehidupan itu, bagaimanakah saya akan mengemudinya di masa hadapan.

Tentang hidup itu, bagaimanakah saya akan mengendalinya sekarang.

Dan tentang masa lalu itu, apakah yang saya boleh ambil darinya.

Sekali dalam kehidupan insan, mesti akan ada satu ketika dan masa dia akan merenung kembali hala tuju kehidupannya. Sebut sahaja nama dia insan, mesti terdetik di suatu masa, hatinya mula berbicara dan bertanya:

Baca Seterusnyanya>>

Pengembala Mencari Bahagia

istana

 

Seorang pengembala itu sudah  berjalan-jalan di padang pasir selama 40 hari. Dia mungkin sudah putus harapan dan hilang semangat. Namun akhirnya dia dapat menemui sebuah istana yang tersergam indah, nun tinggi di atas gunung. Di situlah tinggal seorang pujangga, orang yang dicarinya. Perjalanannya  yang jauh itu hanya mencari satu rahsia: “Rahsia Kegembiraan Hidup”.

“Wahai sang pujangga, bagaimanakah jika saya mahukan kehidupan saya penuh dengan kegembiraan?” soalnya dengan penuh harapan.

“Sebelum itu, bolehkah untuk aku juga menyuruh engkau melakukan sesuatu?” tanya sang pujangga sambil memberikan satu sudu besi. Di atasnya hanya terisi setitik minyak.

“Dengan sudu ini di mulutmu, lihatlah segala kemewahan dan kebesaran istana aku ini. Nikmatilah segala apa yang ada di dalamnya. Pergilah di dalam istana ini ke mana sahaja engkau suka. Cuma satu syarat aku berikan, jangan biarkan minyak ini tumpah apabila kau datang berjumpaku nanti”.

Dia bergegas keluar untuk menyaksikan segala apa yang ada di istana tersebut. Kemudian, dia datang kembali. Dengan muka yang tercungap-cungap, dia bertemu pujangga.

Si pujangga tersebut tersenyum melihat minyak yang masih elok di atas sudu, lantas bertanya.

 

Baca Seterusnyanya>>

Siapakah Si Tua Itu?

Anda sangka si tua ini siapa?

Anda sangka si tua ini siapa?

 

Seorang pengemis datang dengan langkah yang perlahan-lahan ke dalam sebuah restoran yang mewah. Lampunya yang menyinar, hawa yang sejuk dan haruman yang segar menghiasi restoran itu.

Masuklah sang tua tadi ke dalam restoran dalam keadaan janggal dengan kelibat orang semuanya berada.

“Teruknya lelaki tu, badannya dah la busuk, kotor pulak tu, ada hati dia nak masuk dalam kedai yang hebat macam ni?”, rungut seorang lelaki yang berkot putih.

“Kalau dah diri tu teruk, sedarlah sikit. Bukan taraf kau nak masuk ke tempat suci macam ni!” , herdik seorang lagi wanita dengan nada yang keras. Mimik mukanya penuh kebencian.

“Pakcik, pakcik dah mandi belum?” sapa seorang anak kecil sambil menekap tangannya ke hidung. Budak itu tergelak kecil dan terus berlari mendapatkan ayahnya.

Semua paluan herdikan itu hanya ditelan dengan pahit oleh sang pengemis tua itu. Langkahnya menjadi semakin deras meluru ke meja belakang. Dia keluar dengan tergesa-gesa setelah mendapat sedikit wang dan makanan.

Jangan Berhenti Lagi,Baca Selanjutnya>>