Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Posts in category Diari Budak Kampung

Kisah Mat Si Istimewa

Siapa sangka si Mat ini ialah istimewa yang lain dari biasa?

Genap setahun saya tidak pulang ke kampung halaman. Sedih bercampur rindu bermain di fikiran. Sedih kerana di kampung ini kekurangan seorang penghuni semasa Aidilfitri yang lepas dan rindu kerana sudah lama tidak menjengah. Ya, setahun dirasakan teramat singkat. Banyak benda tidak banyak berubah.

Sambil kereta menelusuri jalan, saya kembali mengimbau memori lama yang masih tersimpan.

“Oh, jambatan ini masih belum siap ya ayah?”

“Ooo, bangunan ini masih macam dulu lagi.”

“Jalan ini masih tidak berubah lagi ya ayah?”

Pelbagai soalan yang aku ajukan, ayah hanya mampu tersenyum dengan gelagatku yang seperti rusa baru masuk kampung.

Janggal. Jakun. Terpinga-pinga.

Apa boleh buat, sudah setahun aku tinggalkan negeri ini.

Tetapi itu hanyalah sedikit ‘pelepas rindu’.

Baca Seterusnya>>

Pagi Yang Gelap

Suasana pagi jalan di Haryana, India

 

Haryana, 9oC, 6:00 pagi, sebulan yang lalu.

Kami betul- betul kebingungan dan buntu jalan setelah putus akal mencari masjid.

Kami semakin resah. Waktu semakin berjalan sedangkan tempoh untuk kami melaksanakan solat Subuh sudah semakin singkat. Kami tidak henti-henti memerhatikan bangunan-bangunan di tepi jalan. Cahaya di subuh hari amat malap untuk menampakkan segala benda.

Kami hanya mampu bergerak perlahan-lahan sambil mata liar memerhatikan bangunan si sekeliling.

Akhirnya kelibat bangunan berbumbung kubah kecil muncul juga.

Fuuhh…

“Kita solat di sini saja lah”, respons seorang rakan. Kata-kata yang melegakan, mematahkan pencarian kami di pagi hari.

Keluar sahaja dari van, saya sudah mula terketar-ketar. Sungguh,suhu yang terlampau sejuk untuk kami sebagai orang Khatulistiwa ini terasa sangat menyeksakan.

Kami laju bergegas masuk kerana tak mahu ‘dihinggap’ embun pagi yang sungguh sejuk itu.

 

Suasana pagi jalan di Haryana, India

Suasana pagi, jalan di Haryana, India

 

 

Baca Seterusnyanya>>

Masjid Yang Mengecewakan

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

 

Aap ka dil…” ,sambil mengibas tangannya di hadapan hidung sedang jari satu lagi tajam menunjuk ke dada lelaki itu.

Kami semua berkesempatan untuk melawat salah sebuah masjid yang terbesar dan terbaik di India. Jama Masjid namanya.

Kami agak kepenatan sebenarnya kerana baru selesai melawat beberapa tempat yang menarik di sekitarnya. Kami singgah di situ untuk menunaikan solat Zuhur. Melihatkan menaranya sudah cukup untuk mengubat letih kami pada hari itu. Semuanya teruja.

Pembinaannya memakan masa 6 tahun  dengan tenaga kerja seramai 6000 orang. Dibina oleh Shahjahanabad, atau dikenali juga sebagai Shah Jehan, seorang pemerintah yang juga bertanggungjawab untuk membina Taj Mahal. Taj mahal juga satu hasil kerjanya yang termasuk dalam 7 Wonders of The World.

Namun ternyata, segala anggapan kami selama ini salah seusai kami tiba di perkarangan masjid itu.

Indah masjidnya. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Indah masjid ini. Namun sayang, jiwa di dalam tidak seindahnya.

Baca Seterusnyanya>>

Tempat Ini Mengajarku

India1_0

India1_0

 

Saya teringat kembali peristiwa semasa sebelum saya berangkat ke India dahulu. Waktu itu saya sedang melawat salah seorang dari sanak saudara yang terdekat, untuk berjumpa bertemu mata sebelum berangkat belajar.

“Alhamdulillah dapat belajar di luar negara, tapi di mana?”, tanya salah seorang dari mereka sambil menuang air.

“India.”

Jawab saya ringkas dan muka yang bersahaja.

“Okeylah tu pergi untuk belajar. Tapi kalau mak cik diberi peluang, makcik tak naklah pergi ke India tu.

Negaranya kotor, orangnya busuk, rakyatnya miskin. Tak sanggup mak cik nak menahannya”, katanya sambil menggelengkan kepalanya tanda betul-betul tidak mahu.

Saya tersentak dan sedikit kaku. Tidak tahu apa yang harus diperkatakan.

Saya hanya mampu tersenyum dan diam membisu.

Baca Seterusnyanya>>

Azan Yang Dirindui

Adhan

Petang senja itu, matahari mula terbenam menandakan malam ingin datang menjenguk. Saya memerhati alam sekeliling yang mulai malap, kelam menggelap menanti Maghrib. Dijenguk tanya rasa hati, seperti ada sesuatu yang kurang pada alam di petang itu. Saya mula merasakan ada sesuatu yang penting seperti ketinggalan pada senja itu.

Ya!

Petang itu berlalu sepi lagi tanpa saya mendengar bunyi azan!

Alangkah sunyinya penghabisan hari itu tanpa di dengari azan yang beralun.

Baca Seterusnyanya>>

Mencabar Bahasa

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

Bahasa yang banyak akan menyatukan; dengan syarat ia dipelajari.

 

“Is it done?”, saya bertanya sambil mengangkat ibu jari tanda urusan sudah selesai. Namun jurujual itu masih terpinga-pinga.

Saya bertanya sekali lagi dengan nada yang lebih tegas dan cepat, “Is it done, sir?”. Jurujual itu masih terpinga-pinga dan tertanya-tanya. Saya cuba memberikan tanda isyarat pula, mengangkat ibu jari dan menunjukkan kepadanya sebagai tanda urusan sudah beres. Saya menanti dengan diam dan tiba-tiba dia bersuara, “Which language you are using sir? Oh, english? Okay, it is done.”

Saya bertambah hairan dengan masyarakat disini. Bukankah saya sudah bertanya dengan bahasa Inggeris diawal perbualan tadi. Masakan dia tidak tahu dengan bahasa apa saya bercakap. Dia bercakap dalam bahasa Inggeris tapi masih bertanya saya bercakap dalam bahasa apa. Saya hairan dan tertanya-tanya. Namun, urusan saya masih banyak, lalu saya tinggalkan dia dengan tergesa-gesa.

Baca Seterusnyanya>>