Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Monthly archives for November, 2012

Azan Yang Dirindui

Adhan

Petang senja itu, matahari mula terbenam menandakan malam ingin datang menjenguk. Saya memerhati alam sekeliling yang mulai malap, kelam menggelap menanti Maghrib. Dijenguk tanya rasa hati, seperti ada sesuatu yang kurang pada alam di petang itu. Saya mula merasakan ada sesuatu yang penting seperti ketinggalan pada senja itu.

Ya!

Petang itu berlalu sepi lagi tanpa saya mendengar bunyi azan!

Alangkah sunyinya penghabisan hari itu tanpa di dengari azan yang beralun.

Baca Seterusnyanya>>

Dan Mengembaralah!

senja

 

Seorang anak dari keluarga yang miskin bertanya dengan penuh rasa ingin tahu kepada ayahnya, “Bolehkah saya mengembara, ayah?”

“Orang dari serata dunia telah datang ke tempat kita ini anakku,” kata bapanya.

“Mereka datang mencari perkara baru, tetapi apabila mereka pulang, mereka adalah sama seperti mula-mula datang dahulu.”

“Mereka mungkin mempunyai rambut perang, kulit cerah kekuningan, tetapi mereka adalah sama juga seperti orang yang tinggal disini. Orang-orang itu, jika mereka lihat tanah kita, mereka akan ingin untuk tinggal disini selamanya. Mengapa kamu pula ingin ke tempat mereka?”

“Tetapi saya sangat teringin untuk menjejakkan kaki ke tanah  mereka,” bantah si anak itu.

“Orang-orang yang datang kesini, mereka mempunyai banyak duit untuk dibelanjakan wahai anakku, kerana itulah mereka boleh mengembara,” balas ayahnya.

“Diantara kita, hanya pengembala kambing yang akan mengembara ke negeri orang,” sambung sambil terharu dengan kehendak anaknya.

“Kalau begitu, biarlah saya menjadi pengembala kambing!”

 

Baca Seterusnyanya>>

Tersalah Sangka

orang tua

 

Apabila ternampak seorang lelaki tua itu sedang berjalan ke masjid, hatinya mula berbisik:

“Aku kenal benar dengan si tua ini. Zaman muda-mudinya penuh dengan maksiat dan hidupnya hanya mengelilingi wanita, hanya sekarang dia mahu insaf?”

Apabila dia ternampak pula seorang sang kaya memberhentikan kereta di tepi jalan, dia mula berfikir:

“Berlagaknya orang ini, berpura-pura menghulurkan sedekah kepada pengemis jalanan. Padahal dia ingin menunjuk-nunjuk keretanya yang mewah!”

Ada sahaja benda yang tidak kena dengan kata hatinya.

Melihat pula seorang pengemis sedang meminta-minta di tepi jalan, dia mula berkata lagi:

“Badan masih segar, masih mampu buat kerja, tapi asyik harapkan orang sahaja. Pemalas!”

 

Baca Seterusnyanya>>