Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Monthly archives for May, 2012

Sedekah Kepada Orang Bohong

pakcik

 

Selalu orang ragu dan bertanya kepada diri sendiri,

“Adakah aku mendapat pahala jika aku bersedekah kepada orang yang bohong?”

Mungkin ada satu orang yang datang kepada kita dengan  muka kesian dan kata, “Tolong saya, sudah tiga hari saya tak makan.” Dengan rela hati, kita menghulurkan sedekah. Tahu-tahu, budak itu tadi memang sudah kenyang tetapi hanya berlakon di hadapan kita. Sudah tentu perasaan kita geram bukan? Rasa tertipu, rasa dipermainkan, rasa marah, dan rasa ingin menarik kembali sedekah kita tadi. Itu perasaan normal seorang manusia.

Namun nanti dahulu, adakah semuanya menjadi sia-sia seperti tanggapan kita tadi. Tonton video di atas sekejap untuk penjelasan. Sekejap sahaja, tak lama pun.

Jika mengikut hadis seperti yang dibacakan di sini, kita tetap mendapat pahala kerana sedekah kita kena pada orang yang betul, tempat yang betul, akan tetapi dia pula yang tipu kita. Maka, dosa bohong itu berbalik kepada dia kembali, sedangkan kita, mendapat pahala atas kebajikan yang kita lakukan.

Maka selepas ini, tidak perlulah kita risau dan bimbang lagi jika kita terasa seperti di tipu atau tertipu kerana kita tetap mendapat bahagian pahala berdasarkan amal baik yang kita lakukan.

Artikel ini ditulis atas kesinambungan artikel saya yang terdahulu. Dijemput baca artikel tersebut. Siapakah Si Tua Itu?

Siapakah Si Tua Itu?

Anda sangka si tua ini siapa?

Anda sangka si tua ini siapa?

 

Seorang pengemis datang dengan langkah yang perlahan-lahan ke dalam sebuah restoran yang mewah. Lampunya yang menyinar, hawa yang sejuk dan haruman yang segar menghiasi restoran itu.

Masuklah sang tua tadi ke dalam restoran dalam keadaan janggal dengan kelibat orang semuanya berada.

“Teruknya lelaki tu, badannya dah la busuk, kotor pulak tu, ada hati dia nak masuk dalam kedai yang hebat macam ni?”, rungut seorang lelaki yang berkot putih.

“Kalau dah diri tu teruk, sedarlah sikit. Bukan taraf kau nak masuk ke tempat suci macam ni!” , herdik seorang lagi wanita dengan nada yang keras. Mimik mukanya penuh kebencian.

“Pakcik, pakcik dah mandi belum?” sapa seorang anak kecil sambil menekap tangannya ke hidung. Budak itu tergelak kecil dan terus berlari mendapatkan ayahnya.

Semua paluan herdikan itu hanya ditelan dengan pahit oleh sang pengemis tua itu. Langkahnya menjadi semakin deras meluru ke meja belakang. Dia keluar dengan tergesa-gesa setelah mendapat sedikit wang dan makanan.

Jangan Berhenti Lagi,Baca Selanjutnya>>

Dah Sunat Ke Belum?

Maafkan, aku tidak semesra ini denganmu anakku!

 

Maafkan, aku tidak semesra ini denganmu anakku!

 

 

Ada satu pengalaman yang hendak dikongsi, perasaan berbaur kesian dan tidak sangka begitu tersalah kita dalam bab yang sudah dimudahkan dan diluaskan syara’.

*************************

Selesai mengambil wudhu’ saya terus bergegas ke dalam masjid ingin mendirikan solat jemaah kerana imam telah lama memulakannya. Beberapa orang budak sedang bermain di belakang saf lelaki, sambil mencuit kawannya dan tergelak kecil. Jarak mereka tidak hanya berbeza satu saf dari saf yang lelaki yang terakhir.

Datang seorang lelaki yang agak gempal dalam nada agak tegas, “Ini dah bersunat belum ni? Kalau belum pergi duduk belakang. Tangannya yang lebar itu memegang kemas kedua-dua bahu budak kecil yang kurang semeter tinggi itu. Agak kesian melihatkan anak-anak kecil yang baru hendak berjinak dengan  masjid dilayan begitu.

Diangkatnya budak itu sehingga separuh berjinjing dan dibawa ke belakang dan disandarkan ke sliding door.

“Ha, kamu ni sorang lagi, dah bersunat belum?” budak itu menggeleng kepala sambil menunjukkan muka yang takut. “Kalau tak sunat lagi, pergi la duduk belakang sikit!”, sergahnya dengan suara yang keras.

Jangan Berhenti Lagi,Baca Selanjutnya>>