Sedikit Yang Diberi, Banyak Yang Dirasa

Wira Yang Tak Didendang

Muka depan buku dan senarai penulisnya.

Sebut sahaja nama Erdogan, siapa sahaja akan terbayang wajah pemimpin Turki yang sedang meningkat naik namanya itu. Di peringkat antarabangsa, beliau memang amat terkenal dan sentiasa menjadi perhatian dunia dengan sifat patriotik, semangat kenegaraan yang tinggi, bahkn juga suara keras yang lantang menentang penindasan.

Namun saya kirakan di mata rakyat Malaysia, beliau tidak begitu mendapat tempat di hati kita. Kita mungkin lebih sibuk dengan gossip artis-artis Malaysia yang picisan dan remeh temeh, berbanding dengan sosok baru yang dijelmakan untuk membela dunia Islam.

Sebenarnya saya baru sahaja menghabiskan sebuah buku bertajuk: “Erdogan Bukan Pejuang Islam?”, karangan Ahmad Azam Ab Rahman dan dua orang penulis lagi.

Read More »

Kita Membaca Kerana Apa?

Anugerah Buku Tahunan saya dari Goodreads :-)

Tahun 2016 bakal melabuhkan tirai tidak lama lagi. Kurang lebih 13 hari lagi, akan muncul pula tahun baru 2017.

Orang yang tahu menghargai masa akan sibuk menghitung-hitung sudah berapa banyak buku yang dia baca, juga sudah sebanyak mana dia faham dan bertambah ilmunya.

Lebih beruntung lagi, kalau dia hitung; adakah hari ini lebih baik dari yang semalam. Atau jika lebih berani, cuba katakan adakah tahun hadapan akan menjanjikan yang lebih baik dari tahun ini.

Saya kongsikan kepada anda semua, koleksi buku yang sudah sempat saya habiskan sepanjang tahun ini :

Read More »

Yang Baik Pada Budi

Semoga menjadi pedoman dalam masa sulit atau senang

Ramai orang yang mengenal HAMKA pada novel atau cerita-cerita beliau yang popular seperti Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck mesti tidak akan menyangka bahawa sosok badan ini juga ada karya lain yang beliau hasilkan.

Jika sekarang, seorang penulis novel kekal mesti akan dikenali sebagai seorang penulis novel juga hingga ke akhir hayatnya. Tetapi tidak bagi Ulama Nusantara ini. Karya beliau bukan satu, malah berpuluh puluh. Dan ianya juga bukan pada satu bidang sahaja, malah berbagai bidang.

Beliaulah yang menulis Tafsir Al-Azhar, beliaulah yang menulis tentang Sejarah Umat Islam, beliaulah yang menulis tentang Tasauf, Falsafah, malah berjaya menulis novel yang masih popular hingga ke hari ini.

Read More »

Antara Deli dan Kapal Van Der Wijck

hamka

 

Sebenarnya saya tidak sangka, seorang yang bergelar ulama di nusantara ini boleh menulis buku-buku seperti ini dengan baik dan sarat dengan makna. Siapa yang tidak kenal dengan Hamka bukan? Seorang ulama agung yang sempat meninggalkan karya-karya agung seperti Tafsir al-Azhar, dapat juga mengarang buku yang berkisahkan cinta dan kehidupan: Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck (TKVDW) & Merantau Ke Deli (MKD)

Setelah saya teliti dan menghabiskan dua karya berikut, ada banyak mesej yang ingin disampaikan kepada kita, dan setiap orang yang membacanya juga pasti tahu. Tetapi ada sesuatu yang sama antara kedua-dua buku ini. Saya menjumpainya pun hanya setelah lama meneliti dua karya ini.

Read More »

Lupakan Sahaja

fullsizerender-2

 

“Tapi abang, saya sudah mengikuti kursus beliau selama lebih 2 tahun,” rengek seorang isteri yang cuba meluahkan perasaan kepada suaminya.

Si isteri seakan tidak percaya apabila diberitahu oleh suaminya bahawa trainer dan motivator yang dia ikuti selama ini terlibat dengan penipuan sijil akademik. Dia berada dalam keadaan terpinga-pinga, antara mahu percaya dan tidak mahu percaya.

” Saya hanya mahu menjadi usahawan yang berjaya. Sudah jauh saya terlibat, dan bukan sedikit wang yang saya habiskan untuk kursus-kursus beliau. Satu kursus sahaja mencecah RM 2997, buku-buku beliau juga telah banyak saya baca. Takkan abang mahu saya berhenti begitu sahaja?” Soal sang isteri lagi.

Sekiranya cara fikir sebegini yang berlegar-legar dalam kepala kita, sebenarnya fenomena ‘sunk cost fallacy’ sedang berlaku dalam kepala kita.

Read More »

Tekanan Anak

Lukisan yang dilukis oleh Syuhada

Wad Psikatri. Di pertengahan waktu pagi. Tidak ada apa yang luar biasa hari ini, melainkan hujan yang renyai mengiringi pagi. Setelah lama panas datang bertandang.

Terbaring di sana, seorang remaja perempuan. Lingkungan 20-an mungkin, tapi yang pasti dia amat muda untuk berada di sini.

Kami duduk melingkungi dia setelah meminta kebenaran dan kesudian untuk di wawancara. Dia hanya menurut.

“Boleh saya tahu tak, kenapa adik berada di sini ya?” Kawan saya memulakan bicara.

“Saya tertekan. Saya tidak boleh uruskan diri saya dan anak saya,” katanya sambil memandang ke bawah.

Read More »

Epilog : Kenapa Pilih Buku Ini?

The Art of Thinking Clearly

Sebagai seorang manusia yang sentiasa mahukan kebaikan dan sesuatu yang baru, saya sentiasa berfikir, ” Apakah cara berfikir yang betul?”

Sehinggalah pada suatu hari, ada orang menunjukkan kepada saya buku ini. Wah, ini betul-betul menarik! Tidak sangka ada betul buku yang sebegini.

Lalu bermulalah usaha saya untuk memahami dan mendapatkan isi pengajaran penting dalam buku ini. Kemudian saya olah, letakkan contoh yang terkini dan kena pada kita dengan harapan agar pembaca bukan sahaja faham malah praktikkan sekali dalam kehidupan pembaca.

Read More »